Cerita Seks Selingan Ranjangku Part 3 – Cerita Sex Terbaru Kisah Seks Dewasa 2018

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
110 views

Perawanku – Setelah kejadian itu, aku tidak tenang menjalani hariku, ada rasa gelisah dan dosa. apalagi jika aku memiliki komitmen diri yg telah aku hancurkan sendiri karena sudah tertutup oleh nafsu. sebagai anak SMA yg masih ingin mencoba-coba, tidak kupungkiri itu merupakan kesempatan yg tak mungkin ditolak oleh siapapun saat gejolak nafsu sedang memuncak. kini aku sering merenung dan diam saja di dalam kamar, hanya terbayang-bayang yg telah kulalui. aku merasa bersalah kepada kedua orangtuaku yg selama ini telah merawat dan melindungiku dari gangguan hal negatif yg beredar di masyarakat.

namun begitu, hubunganku dengan pacar masih nampak baik-baik saja, dia masih berperilaku seperti tidak ada yg terjadi atau setidaknya merasa aman karena aku mungkin tak akan memutuskan dia karena toh aku juga melakukan, sedangkan aku hanya berperilaku seolah baik-baik saja. didalam pikirku siapa yg memperawani, sudah berapa cowok yg sudah melihatnya telanjang dan berapa kali dia sudah melakukan hubungan yg dilarang dilakukan sebelum sah menikah. selanjutnya aku hanya memikirkan langkah selanjutnya yg bisa aku ambil.
“kenapa baru pacaran pertama aja udah menghadapi masalah sesulit ini?”, pikirku dalam hati dengan berbaring telentang dikamar yg memiliki warna lampu putih ini.

“ehhmmm yg aku inginkan hanyalah menjalani pacaran dengan wajar dan tidak melakukan melewati batas”, pikirku dengan penuh penyesalan.
namun yg sudah terjadi ya harus terjadi, mau gimana lagi, aku harus menerima dan menjalani hidupku seperti ini.
“apakah aku masih layak mendapatkan istri yg masih perawan jika aku sendiri sudah pernah melakukan?”, tanyaku pada diri sendiri yg lantas membuatku tersadar bahwa aku sudah kotor dan tak layak.
sudah beberapa hari ini aku berangkat tidur tanpa sebelumnya memegang buku untuk belajar, maksimal hanya mengerjakan PR, itupun aku kerjakan ala kadarnya berharao esok harinya disekolah ku lanjutkan atau ku nyontek milik teman yg lebih bisa.
“ya, aku harus membuat keputusan?!”, pikirku dalam hati sebelum tidur, namun justru tidak bisa tidur dan hanya terus berpikir terhadap kondisi yg aku lalui.

*

berminggu-minggu aku galau, mungkin bagi sebagian orang, justru dimanfaatkan untuk mulai menjelajah wanita untuk bisa ditiduri, tapi tidak denganku. aku tetap jalan dan menjemput dia terkadang usai pulang sekolah, namun aku tidak pernah mau diajak mampir berdalih bahwa aku ada bimbingan belajar diluar sekolah pada sore harinya, walau sebenarnya tertarik juga untuk mengulangi kejadian yg lalu, merasakan indahnya bercinta dengan wanita. tapi yg ku ketahui itu bukan diriku, aku tak boleh terlewat batas. aku menimbang setiap langkah yg akan aku ambil.

seperti biasa, pacarku meminta untuk menjemputnya disekolahnya dan diantarkannya kerumah. jarak sekolah yg tak terlalu jauh dan rumahnya juga hampir sejalur dengan rumahku membuatku tak ada alasan untuk tak mengantarnya.
“yuk sayangg”, ucap Owie setelah menaruh pantatnya yg semok di jok kursi belakang dengan duduk menyamping dan tangan kanannya berpegangan padaku.

selama perjalanan ramai dengan anak sekolah seusia ku yg juga turut pulang sekolah, kondisi hari yg mendung namun tak hujan tapi berangin ini rasanya membuat mata ngantuk ingin menenggelamkan diri pada dalam selimut. aku lihat Owie melalui sepion, sebenarnya dia sangat cantik dan manis, sungguh sayang kenapa dia seperti ini.
aku melihat banyak para ibu-ibu yg sedang menjemput anaknya, lampu sein ke kanan namun beloknya ke kiri membuat hatiku jengkel sebagai pengendara di belakangnya menebak kira-kira akan kemana arah si ibu itu. perjalanan dari sekolah Owie menuju rumahnya kira-kira hanya 15 menit, namun dalam waktu segitu banyak hal yg bisa kita lihat.

Cerita Lainnya:  Cerita Seks Party In My House – Cerita Sex Terbaru Kisah Seks Dewasa 2018

akhirnya tibalah dirumah Owie, seperti biasa kondisi sangat sepi begitupula dengan kampungnya.
“mampir dulu sayang”, ujar Owie.
“ehhmm bentar aja ya”, balasku dengan singkat yg lantas meminggirkan motorku dan berjalan masuk, namun aku duduk di teras.
“masuk sini sayang”, ajaknya untuk diajak masuk ke dalam rumahnya, namun aku menolak.
“ehhmm yang, aku ngomong bentar sama kamu”, ujarku langsung to the point, yg membuat pacarku menjadi serius dan mendengarkan, “kita sudahan aja ya, aku pikir kita punya beda pemikiran”, lanjutku dengan tegas.
“beda pemikiran apa?”, tanya Owie dengan sudah mulai akan menangis.
“ya beda, hmmm aku gak bisa menerima kamu yg sudah gak perawan”, tegasku.

“kamu kemarin katanya gapapa, kenapa ini udah berubah, kamu cowok plinplan!! lagipula kamu juga udah menikmati aku!! dasar cowok gak jelas!! huhhhhhhhuuuhuhhhuu……”, balas dia dengan panjang lebar namun penuh dengan tangis yg membuat hati bergetar.
“maaf, tapi aku gak bisa”, ujarku dengan sangat yakin.
“kenapa kamu memperlakukan ini padaku, aku udah yakin denganmu dan aku berharap bisa berubah untukmu, bahkan aku rela kamu tiduri”, ujar dia dengan nangisnya sudah membasahi seragam OSIS nya.
“maaf Owie, aku gak bisa, udah ya aku balik”, ujarku dengan tegar, melihat Owie dalam kondisi seperti itu sebenarnya membuat hatiku teriris, namun aku harus mengambil keputusan atas suatu hal yg bersebrangan denganku.

aku membalik badanku berjalan menuju motorku, tanpa memberi salam maupun pelukan terakhir bagi Owie, aku tak ingin menatapnya lebih lama karena bisa menganggu keputusanku yg sudah bulat. kuarahkan motor kearah rumah, selama diperjalanan pikiranku entah kenapa rasanya plong sekali, rasanya aku sudah melewati beban yg sangat berat dan akhirnya bisa kusingkirkan. semoga keputusan yg aku ambil ini bisa membuat Owie lebih baik dan menjadi wanita yg seperti diinginkan oleh banyak lelaki karena kebaikannya, bukan karena seksinya atau goyangannya. aku akan terus turut mendoakan Owie menjadi yg terbaik….

setelah akhirnya aku mengambil keputusan untuk menyelesaikan hubunganku dengan Owie, banyak temanku yg akhirnya tahu dan sangat menyayangkan aku putus dengan wanita secantik dia. memang kuakui dia cantik tapi jika sudah hilang mahkotanya bagaimana, yg akan rugi juga aku sendiri. namun, aku akhirnya bisa menjalani hatiku dengan tidak ada rasa tekanan dan bahagia, walau aku sendiri sudah tidak perjaka dengan Owie, namun aku sendiri juga tidak begitu menikmati hubungan badan yg kami lakukan.
aku hanya ingin move on dan tidak membahas hubunganku lagi dengan Owie, tentunya aku ingin kembali membangun prinsipku yg telah runtuh.

*
masa perkuliahan

aku masuk ke salah satu universitas ternama di negeri ini, merupakan suatu pencapaian bagiku, aku ingin memulai dengan baik dan menjadi pribadi yg disegani oleh teman-teman baruku. awal-awal perkuliahan aku gunakan sebaik-baiknya untuk ikut kegiatan organisasi, maupun sekedar bersosialisasi dengan teman baruku di kantin, selain itu aku juga membidik siapa yg kiranya berpotensi untuk aku jadikan pasangan kekasih, namun kali ini aku kudu mengenalnya lebih dalam sebelumnya akhirnya memutuskan, aku tak ingin kejadian seperti Owie terjadi lagi, jujur saja sangat menyakitkan baginya dan bagiku. tapi aku ambil positifnya saja, yaitu ternyata seks itu nikmat.

memasuki semester 3, temanku semakin banyak dan semakin akrab, beberapa sahabatku adalah Edo, Dika dan Alex. mereka bertiga yg selalu menghiasi hari-hariku sehingga aku dengan riang melewatinya, tiap kelas kami selalu bersama dan kadang kita mengerjakan tugas bersama. yg kuketahui, hanya Edo yg memiliki pacar, namun seperti LDR karena selama ini aku tidak pernah bertemu dengan pacarnya. tapi itu bukan urusanku.

Cerita Lainnya:  Pengalaman Ngentot Dapat Perawan Desi

bagaimana dengan percintaanku, aku masih saja jomblo, walau ada beberapa cewek yg menurutku bening dan pantas untuk aku jadikan pasangan, tapi aku masih menyisakan sedikit trauma dengan apa yg terjadi dengan Owie. maka dari itu aku lebih kalem dalam menyeleksi, aku ingin kenal lebih dahulu atau berteman dengannya untuk waktu yg lama sebelum akhirnya bersama. yg jelas dan wajib adalah wanita itu harus turut menjaga dan menjalankan prinsip yg aku bangun.

Category: CERITA NGEWEK Tags: , ,

Related video