Cerita Seks Selingan Ranjangku Part 6 – Cerita Sex Dewasa Terbaru 2018

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
64 views

Perawanku – Aku membuka gordin jendela kamarku, matahari pagi masih malu-malu untuk menunjukkan dirinya, aku terbangun karena suara ayam yg mulai berkokok. walau hidup ditengah kota, namun ada beberapa tetanggaku yg berhobi memelihara ayam. kulihat kembali kearah kasur, suamiku masih terbaring dengan lelap, walau jam 9 pagi dia harus sudah tiba ke kantor. kupandangi yg berada di antara kakinya dan tersimpan di dalam celananya, gumpalan dagingnya yg sangat besar yg berhasil membuatku teriak dan meringis nyeri pilu dengan ukurannya yg besar.

Kulangkahkan kakiku keluar kamar, badanku hanya tertutup oleh kimono handuk yg panjangnya melebihi lututku, didalamnya hanya ada tanktop dan hotpants. ku intip kamar anakku, kedua anakku masih terlelap dikamarnya. kedua pembantuku sudah terbangun, ada yg menyapu halaman, yg satunya sedang cuci piring hasil sisa makan malam tadi malam.
“mbak”, sapaku pada kedua pembantuku.
“pagi bu”, balasnya dengan lembut.
aku lalu membuka kulkas untuk menyiapkan sarapan untuk suamiku dan anakku yg akan bersekolah dan playgroup.
“masak apa bu hari ini?”, tanya pembantuku yg bernama Ijah. yg berurusan dengan dapur. sedangkan yg bernama Hesti yg berurusan dengan kebersihan rumah. namun walau begitu, keduanya saling membantu.
“sayur bayam ya, untuk sarapan aja”, balasku, lalu Ijah membantu menyiapkan panci dan lain-lainnya.

Waktu lewat dengan sungguh cepat, setelah selesai dengan sarapannya, suamiku bergegas berangkat ke kantor. sedangkan kedua anakku sudah diantar oleh Hesti dan diantarkan oleh satpam komplex bernama Parto.
“yang, aku berangkat dulu ya”, ujar suamiku, walau sudah lama menikah namun dia tetap saja memanggilku dengan sebutan ‘yang’.
“iya mas, hati-hati ya”, balasku dengan memberinya kecupan di pipinya. hal ini yg aku lakukan tiap hari pada suamiku. lalu dia bergegas berangkat, dan menyalakan mobilnya yg berjenis sedan yg berasal dari Jerman itu, yaitu Marcedez-Benz C-Class nya tahun 2012.
“haah akhirnya selesai mbak”, ujarku pada Ijah yg masih berada di dapur.
“iya bu, nanti siang masak apa?”, tanya Ijah padaku.
“yg gampang aja, tempe penyet aja ya, bapak kan pulang sore seperti biasa”, balasku padanya.
“iya bu”, balasnya singkat dan menunduk.
“yauda, aku ke kamar dulu, mau mandi”, ucapku pada Ijah.
lalu aku berjalan ke kamarku, badanku rasanya berkeringat lengket setelah masak di dapur, rasanya ingin segera mandi dan wangi kembali.

setibanya dikamar, aku mengunci kamarku dan duduk di tepi kasur. secara keseluruhan aku sungguh bahagia dengan kehidupanku, hidup serba cukup dan nyaman. namun dari lubuk hati yg paling dalam, aku kurang puas dengan hubungan badanku dengan suami. saat akan berhubungan, ada rasa kurang menikmati, dan selain itu ada rasa bosan juga.
aku melangkahkan kakiku memasuki kamar mandi, kutanggalkan satu per satu baju yg menempel pada tubuhku hingga aku polos tak ada satu benangpun di badanku. aku pandangi dengan seksama di depan kaca. rambutku yg pendek seleher membuatku semakin anggun saat telanjang. ukuran payudara yg tak terlalu besar, dan badanku yg ramping membuatnya pas menempel di badanku dan vagina yg selalu bersih dari bulu.

tangan kananku menyentuh bibir vaginaku dan aku buka bibir itu, sehingga aku bisa menggapai klitorisku.
“ssshhhhhhh ahhhhhhhhhhh yaaampuuun enak bangeeeet”, desah panjangku saat aku membelai klitorisku.

walau aku sudah menikah, dan dulunya perawan, namun aku sudah kenal dengan masturbasi sejak aku dibangku SMA, walau begitu aku cukup bangga bisa menjaga perawanku hingga menikah. sebagai keturunan arab, keperawanan adalah hal yg sangat penting, harus dan hanya dipersembahkan untuk suami. pernah ada cerita dari saudara tuaku bahwa ada suami yg mengembalikan istrinya pada malam pertama setelah mengetahui jika istrinya pernah melakukan hubungan dengan lelaki lain yg mengakibatkan perawannya hilang. sungguh malu bukan main untuk kedua keluarga terutama dari keluarga wanita yg kecolongan hingga anaknya bisa kentot dengan bebas. aku tak ingin begitu.

*
flashback saat kuliah.
(POV BELLA)

perkuliahan menginjak pada semester 2. jauh sebelum aku mengenal suamiku saat ini. pada saat berkuliah, aku bisa di bilang easy going. aku memiliki sahabat wanita bernama Winny dan Diana, selain itu kami juga memiliki sahabat lelaki yg bernama Gerry. layaknya seorang sahabat kami selalu bersama, namun khusus dengan Gerry kami jarang bertemu, namun sekalinya bertemu banyak sekali yg kami ceritakan, tapi kami berjanji untuk tidak menggunakan hati. selain itu Gerry juga memiliki pacar yang sedang berkuliah di Solo, maka dia dengan pacarnya LDR. jarak antara Surabaya-Solo tidak bisa ditempuh dalam waktu singkat, sehingga pertemuan mereka saat akhir semester.

Cerita Lainnya:  Selingkuh Dengan Teman Lama Seorang Istri Muda Pengusaha Kaya

suasana diluar kelas panas dan terik, seusai kelas aku dikantin bersama dengan kedua sahabatku meminum esteh untuk menghilangkan dahaga karena teriknya matahari.
“panas ya tumben”, ujar Winny.
“iya nih, renang enak nih”, balasku.
“eh Gerry gak kelihatan kemana doi”, tanya Winny pada kami, kami berempat memang bersahabat, namun nampaknya Gerry yang paling malas berkuliah, selain itu aku yg paling akrab dengan Gerry.
“hmm gak tau”, balasku singkat.
mumpung di kantin kami bertiga lantas turut pesan makan siang, makanan favoritku adalah gado-gado. sembari makan kami juga bergossip apa saja yg bisa dijadikan pembicaraan, rasa panas sudah tak kami hiraukan lagi.
“heeey ladieeees”, sapa dari seorang cowok yg suaranya khas dan dalam.
“eh elu Ger, kemana aja?”, tanya Diana.
“haha lagi males masuk tadi, terus nongkrong di kantin deket rektorat”, balas dia dengan santai dan mengambil gelas Winny dan dia minum tanpa bertanya.
“eh eh eh langsung ambil aja”, protes Winny pada Gerry.
“haha gapapa laaah seperti dengan siapa aja”, balas Gerry.

lalu kami berempat lanjut ngobrolnya hingga sore hari, dan akhirnya satu per satu kami berpamitan balik pulang.
“eh Bell, langsung pulang lu? nebeng dong sampai rumah, aku gak bawa mobil, tadi naik uber”, tanya Gerry padaku, rumah kami tidak berdekatan, namun untuk pulang, aku bisa lewat daerah rumah Gerry.
“hmm yauda yuk”, ajakku.
setibanya di dalam mobil, Gerry langsung duduk dan memasang sabuk pengaman, dan aku sibuk menghidupkan mesin mobil.
“gimana Mauren?”, tanyaku memecah keheningan sambil menunggu mobil untuk panas.
“gak gimana-gimana, kangen banget guwe gilak”, balas dia.
“anjir kangen haha, bisa ya cowok kangen banget gitu”, tanyaku kembali.
“kangen lah, punya pacar kok”, balas dia dengan sok keren.
“halah, paling hanya kangen digoyang dikamar aja haha”, balasku dengan bercanda.
“haha termasuk itu juga”, balas dia santai. Gerry ini memang cowok yg doyan ngentot, dan dia sangat terbuka cerita kepada kami.
“nah kan hahahha dasar mesum lu”, balasku sambil menjalankan mobil untuk memulai perjalanan.
“eh tanya dong Bell, bener yah keturunan arab gak boleh ngentot sebelum nikah?”, tanya dia padaku.
“haha pertanyaannya gilalu, ya pada dasarnya kan semua kudu nikah dulu, Ger, tapi keturunan arab kalau ketahuan udah gak perawan, suami mu akan melaporkan pada keluargaku, bayangin aja kan”, terangku pada Gerry.
“wah berat ya kalau pas pengin gitu haha”, balas dia.
“ya pakai cara lain lah hahaha”, balasku santai.
“haha njir, ngaceng nih bahas ginian, udah ah”, terang dia.
“anjiiiiiirrrrr Gerry paraaahhhh”, teriakku.
setelah obrolan sedikit mesum itu, kamipun menyudahi obrolan itu dan gantian membahas yg lain. hingga akhirnya tiba dirumah Gerry, dia pun turun dan aku memacu mobilku kearah rumahku.

Cerita Sex Dewasa Terbaru 2018

*
beberapa hari kemudian.

suasana malam kembali panas dan tak berangin membuat badan menjadi sangat gerah. sebagai seorang jomblo, pada saat kumpul diruang tengah bersama keluarga, aku sering tidak memegang HP, lagipula siapa yang akan menghubungiku.

sebagai anak kedua dari tiga bersaudara yang kesemuanya perempuan, rasanya seperti hidup di panti khusus wanita, ditambah 2 orang pembantu perempuan. hanya ayahku seorang yang lelaki. saat kami dirumah, kami diperbolehkan untuk tidak menggunakan jilbab, sebagai keturunan arab, ayahku sangat disiplin mengingatkan putrinya untuk terus mengenakan jilbab. namun, pada saat didalam rumah, kami bebas menggunakan apa saja. malam ini dengan cuaca yg panas, aku hanya menggunakan tanktop warna pink dan hotpants. begitupula dengan kakak dan adikku.

kami berlima nonton acara yang cukup disenangi oleh hampir seluruh keluarga di Indonesia, yaitu dangdut Academy. yang nyanyinya hanya 3 menit, tapi komentarnya bisa sampai 3 jam. walau begitu, tetep aja kami suka menontonnya. saat pukul sudah menunjukkan pukul 11 malam, adikku pamit untuk tidur, diikuti satu-per satu hingga akhirnya kami semua masuk ke kamar masing-masing.

aku mengunci kamarku, dan membaringkan badanku diatas kasur. aku meraih HP ku yang sejak tadi berada diatas meja dikamarku. oh ternyata ada pesan masuk dari Gerry yang sudah sejak setengahjam yang lalu.
[22.45] Gerry: heh, Bell.
[23.12] Bella: heh, apaan?
[23.12] Gerry: lg apaan?
[23.13] Bella: mau tidur, ada apaan?
[23.13] Gerry: gapapa, haha aku kepikiran sama obrolan yang di mobil kemarin hehe ceritain dong.
[23.14] Bella: anjir, ceritain apaan gila lho Ger.
[23.15] Gerry: hehe yg katanya elu pernah anu hehe.
[23.15] Bella: ya itu biasa lah Ger, kaya elu gak pernah aja.
[23.16] Gerry: hehe makanya, karena elu arab kan guwe jadi membayangin.
[23.17] Bella: dasar otak mesum lu.
[23.18] Gerry: hehe selfie dong Bell, guwe belum pernah lihat elu gak pakai jilbab.
aku berguling-guling dikasurku sambil membalas pesan dari Gerry, dan aku hampir tak percaya saat Gerry meminta selfieku yang tak memakai jilbab, hingga detik ini belum ada cowok yang melihat aku tak berhijab selain ayahku. aku dirundung kebimbangan apakah aku memberikan selfieku. namun walau begitu, obrolan nakal ini sedikit membangkitkan nafsuku.

Cerita Lainnya:  Cerita Ngewek Ibu Ibu Suka Arisan Berhadiah - Cerita Sex Terbaru Kisah Seks Dewasa 2018

akupun akhirnya menuruti permintaan Gerry dengan mengirimkan selfieku, yang aku berikan hanyalah wajahku hingga sebatas tepat diatas dada.
[23.24] Bella: udah noh, buruan di delete, ntar dilihat cewekmu.
[23.24] Gerry: gilaaaa, mantab banget Bell, itu tali apaan di pundakmu hehe selfie depan kaca dong, seluruh badan hehe
lagi-lagi aku akan melakukan yang belum pernah aku lakukan sebelumnya, menunjukkan lekuk tubuhku dan kulit tubuhku pada seorang cowok yang bukan pacar maupun suamiku. tapi aku tertantang untuk melakukan itu, akhirnya aku memberikan selfieku seluruh tubuh didepan kaca yang memperlihatkan rambut, wajah, tanktop dan hotpantsku, selain itu terlihat jelas lekukan payudara dan pahaku yang putih.
[23.27] Bella: udah!!
[23.27] Gerry: ohmygad Bell, seksi banget kamu ternyata, aku gak kuat Bell, aku coli bentar hehe
[23.28] Bella: dasar!! jangan lu apa-apakan fotoku!!
[23.28] Gerry: siap bos, bentar yak hehe lagi konsentrasi.
jujur saja, libido ku juga naik dengan yang aku lakukan dengan Gerry, walau hanya melalui foto dan membayangkan apa yg Gerry lakukan terhadap fotoku membuatku sedikit bernafsu. tak kusadari tangan kiri sudah masuk kedalam celana dan membelai memek perawanku.
[23.36] Gerry: anjir, keluar banyak banget Bell hehe mau lihat gak?
[23.36] Bella: parah lu, hahaha, hmmm boleh.
lalu beberapa saat kemudian aku menerima foto kontol Gerry yang lemas dan tumpahan cairan putih di atas perutnya dan wajah Gerry terlihat lemas namun puas. setelah dikirimi itu, aku menyudahi obrolan itu dan menaruh HP ku lalu membenamkan diri pada selimutku.

namun, aku tak bisa tidur, karena libidoku menanjak dan vaginaku terasa basah. tangan kiriku berada di dalam celanaku memainkan klitorisku sejak tadi.
“sshhhhhh ahhhhhhhhh”, desahku pelan agar tak didengar orang luar, aku terus mengelus-elus klitorisku hingga rasanya sampai dengan ubun-ubun.
“aahhhh shhhmmmm hmmmm wwhhhh”
“ehhhmmmm oooohhhh”
tak sadar tangan kananku sudah memerasi payudaraku sendiri, penutup tubuhku sudah tak karuan bentuknya, celanaku sudah turun hingga ke paha dan tanktopku sudah naik hingga diatas dada.
“awwhhhhh enakk bangeeettt”
“sshhhh ahhh ayooo teruuuus awhhh”
desahku sambil membayangkan badanku dinaiki oleh lelaki gagah dan seksi.
“eehhhmmmm ooohhhh hooooooo”
saat rasanya sudah dekat, aku selalu menahannya, aku ingin masturbasi selama mungkin dan menikmati sentuhan sensual yg merangsang tubuhku ini. tangan kanan dan kiriku gantian mengobel vaginaku ini. aku terkadang mengganti posisiku tengkurap dan telentang untuk mencapai sentuhan yg paling nyaman.
“aawwwhhhhhhhhhh oooowwwhhhhhhh”, aku mendesah dengan sangat pelan, tanganku sudah sangat capek, mungkin ini sudah saatnya untuk aku orgasme.
aku mengobel semakin cepat, dan terus merangsang dibagian yang sama.
“AWWWHHHH AAAHHHHH HMMMMMMMM OOOHHHHHH”, desahku panjang diiringi dengan badanku mengejang dan berasa cairan hangat keluar dari dalam rahimku dan mengenai pahaku bagian dalam. mataku merem melek menikmati moment ini.
“hooosshh hooosshh hooosshh hooossshhhh”, nafasku terus memburu dan akhirnya bisa terkendali, lalu melihat situasi sekitar. celanaku sudah turun hingga lutut dan tanktopku sudah terbuka sana sini. aku lihat di sprei ada cairan yg berasal dari memekku membekas di sprei.

setelah merapikan kembali pakaianku dan tempat tidurku, aku memposisikan diri untuk mulai tidur, dan menyambut hari esok dengan senyum bahagia yg terpancar dari wajah kearabanku.

Category: CERITA NGEWEK Tags: , ,

Related video